Saturday
Beserta Gerimis Malam
05.08.2006


Di busstop ini kita menanti bus:
kendaraan paling nyaman di kala
gerimis. Bus yang rajin terlambat
dan goyangannya pun tak asing lagi.

Sambil menangis kau menemani
langit mengucurkan airmata.
Aku belum lagi mengatakan kepadamu
bahwa setiap pertemuan merencanakan
sebuah rindu. Kau semakin terisak.
"Marilah kita menangis.."

Menunggu: bus langganan kita belum
juga tiba. Aku bilang ini harapan.
Tapi tiba-tiba kau berbisik kalau
cemas sulit diajak berdamai.

Ketika bus tiba, sepi mendadak gaduh.
Aku khawatir karena kadang-kadang
gundah mengisyaratkan sesuatu.
Matamu terpejam dan engkau selami
hati yang dalam bagai malam.
Hatimu: rumah rindu.

"Malam ini kita hendak ke mana?"
"Aku ingin ke rumah gerimis..!"
"Penasarankah engkau dengan ia
yang selalu setia menemani kita?"

Bus bergegas:
menelusuri malam hingga larut.
Aku gelisah menanggapi perpisahan.
 
Steven menulis pada 00:57 | buka halaman |


3 komentar:


  • At 6/8/06 17:57, Anonymous HAH

    Soal beberapa salah ejaan dasar ya kamu latih saja sendiri. Beserta bukan berserta, ini satu contohnya. Menunggu bukan manunggu. Tapi selebihnya, ini saya kira langkah baru bagi seorang Steven - kalau boleh malah saya ingin menyebut ini pencapaian baru. Sajak ini lebih santai melangkahnya tapi lompatannya luar biasa. Liris dan ah dewasa sekali sikap si aku dalam puisi ini. Peristiwa menunggu bis itu dimainkan ditabrakkan ke sana kemari dengan usil dan karena itu menghasilkan sebuah sajak yang segar - HAH.

     
  • At 6/8/06 19:36, Anonymous Steven

    harap maklum. saya postingnya tengah malam dan kantuk sudah mengoda. hehe.
    nanti saya betulkan kesalahan ejaannya.
    thk komentarnya bang hasan.

     
  • At 8/8/06 16:45, Blogger mil

    aku suka sekali rasa katakata ini.
    rasa asap knalpot bis dan sunyi bercampur, melekat dalam kepala dan dibasuh gerimis tapi tak hilang.